Fri. Sep 18th, 2020

FIFABR

Artikel Kesehatan Olahraga

Ternyata Dibuang Ibu karena Malu Telah Hamil Jasad Bayi yang Digigit & Diseret Anjing di Hutan

2 min read

Penemuanjasadbayi yang sedang digigit dan diseret seekor anjing menghebohkan warga Desa Cibungur, Tasikmalaya Selasa (14/7/2020). Jasad bayi malang itu dilihat seorang pemburu sebelum dia mengusir anjing tersebut lantas melapor ke warga. Selang sehari, polisi akhirnya mengamankan seorang perempuan yang ternyata ibu dari bayi malang tersebut.

Perempuan 20 tahun itu melahirkan tanpa bantuan siapapun lantas membiarkan bayi yang dilahirkannya meninggal. Dia kemudian menguburkan bayi tersebut di hutan Cibungur, Tasikmalaya. Diketahui bayi tersebut merupakan hasil hubungan gelapnya dengan sang pacar.

KS (22), kekasih dari AN, akhirnya sudah diamankan oleh Polres Tasikmalaya. Sebelumnya, AN (20), ditangkap polisi lantaran tega membuang bayi yang dilahirkannya. Nahasnya, bayi tersebut kemudian ditemukan tengah digigit anjing di hutan di Desa Cibungur, Kecamatan Parungonteng, Kabupaten Tasikmalaya oleh warga yang sedang berburu, Selasa (14/7/2020) siang.

Adapun KS ternyata adalah warga Desa Cibungur. Saat ini, dia sudah diamankan di Mapolres. Kendati demikian, KS masih berstatus sebagai saksi.

Kapolres Tasikmalaya, AKBP Hendria Lesamana mengatakan, pihaknya masih terus memeriksa KS. "Sejauh mana keterlibatan KS serta apakah ia akan dijadikan tersangka tidaknya, juga menunggu hasil autopsi terhadap jasad bayi malang itu," kata Kapolres, di Mapolres Tasikmalaya, Kamis (16/7/2020). AN dan KS ternyata sudah lama pacaran.

Sampai akhirnya terjadi hubungan badan. Namun, di luar dugaan keduanya, AN ternyata hamil. Fakta fakta itu terungkap berdasarkan pemeriksaan terhadap AN dan KS.

"Karena malu akhirnya AN menguburkan bayi yang sudah meninggal. Ia dijerat pasal 80 UU Perindungan Anak dengan ancaman hukuman maksimal 15 tahun," ujar Hendria. Sebelumnya, Hendria juga telah membeberkan kronologi peristiwa yang menimpa bayi nahas hasil hubungan terlarang tersebut. AN ternyata melahirkan bayinya di toilet tempatnya bekerja di Salopa, Senin (13/7/2020) dini hari.

Di tempat itulah AN tinggal. Berdasarkan pengakuan AN, saat bayi itu lahir, matanya tak terbuka. AN tak mengetahui apakah bayi tersebut masih hidup atau tidak.

Setelah itu, bayi tersebut dibalut selimut tipis dan dimasukkan ke dalam kantong plastik, lalu dimasukkan lagi ke tas kerja warna merah. "Tas itu sempat beberapa lama disimpan di kantor, sebelum dibawa untuk dikubur," kata Hendria. Pada pagi harinya, AN membawa tas berisi mayat bayi itu ke sebuah hutan di Desa Cibungur, Kecamatan Parungponteng.

Sebelum ke hutan tersebut, AN pun sempat mengambil terlebih dahulu sebuah parang di rumahnya di Kampung Pasanggrahan. Kemudian, AN mencari lokasi tersembunyi di hutan. Setelah menemukan tempat yang cocok, AN sendirian menggali kuburan menggunakan parang.

Lubang kuburan itu dangkal, pasalnya AN mengaku tak bisa menggali lebih dalam. Hingga akhirnya, pada Selasa (14/7/2020) siang, seorang warga bernama Rahman yang sedang berburu menemukan jasad bayi itu. Bayi tersebut sudah dalam kondisi diseret, digigit oleh seekor anjing.

Kondisi bayi itu pun mengenaskan, kedua tangannya sudah hilang diduga dimakan anjing. Tak hanya itu, bagian punggung, leher serta kepala juga terluka bekas gigitan. Rahman memanggil Eem, tetangganya yang tengah bekerja di sawah, tak jauh dari lokasi.

Eem yang merasa iba melihat kondisi bayi segera memandikannya. Badrudin, warga lainnya, kemudian menguburkan bayi yang sudah diurus sebagaimana mestinya itu. Belakangan mereka khawatir ada sesuatu di balik temuan mayat itu.

Warga akhirnya lapor polisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.