Tue. Sep 29th, 2020

FIFABR

Artikel Kesehatan Olahraga

Soal Libur Sekolah, Jubir Penanganan Corona Minta Tak Konotasikan dengan Rekreasi

2 min read

Juru Bicara (Jubir) pemerintah Indonesia terkait penanganan Virus Corona, Achmad Yurianto mengajak masyarakat untuk menyatukan pandangan dalam penanganan Covid 19. Menurutnya, kasus virus corona ini merupakan kasus penyakit menular dan penangannya harus menggunakan pendekatan berbasis komunitas. "Mari kita hadapi ini dengan berbasis komunitas," kata Achmad Yurianto saat berbicara di , Minggu (15/3/2020) siang.

Beberapa daerah telah membuat keputusan untuk meliburkan kegiatan sekolah. Yuri menekankan keputusan meliburkan sekolah ini diambil untuk mengurangi kontak yang terjadi. Ia menegaskan kepada masyarakat agar tidak memaknai libur ini dengan rekreasi.

"Jangan dikonotasikan libur sama dengan rekreasi," jelas Yuri. "Keinginan untuk meliburkan adalah untuk mengurangi kontak," tambahnya. Dalam kesempatan tersebut, Yuri mengumumkan bahwa ada peningkatan jumlah pasien sebanyak 21 pasien positif corona pada Minggu (15/3/2020) siang.

Dengan demikian, jumlah pasien positif corona berjumlah 117 orang dari sebelumnya 96 orang pada Sabtu (14/3/2020). "Dari pemeriksaan yang kami dapatkan mulai kemarin sore dan tadi siang terdapat 21 kasus tambahan positif corona, 19 di Jakarta dan dua kasus lainnya di Jawa Tengah," ujar Yuri. Dijelaskannya, pemerintah saat ini terus melakukanpelacakan terhadap siapa saja yang melakukan kontak dengan pasien positif corona.

Menurutnya, dengan pelacakan yang dilakukan secara intens tersebut, pasien positif corona bisa saja akan bertambah lagi. "Tentunya dengan kita tracing pasti akan nambah lagi, nambah lagi terus sepert itu," kata Yuri. Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan untuk saat ini masyarakat diimbau untuk tak melakukan kegiatan di tempat keramaian.

Menurutnya, saat ini masyarakat bisa melakukan pekerjaan dari rumah. Jokowi juga meminta agar masyarakat tetap tenang dalam menghdapai situasi yang terjadi saat ini "Saya minta tetap tenang, tidak panik, tetap produktif dengan meningkatkan kewaspadaan agar sebaran Covid 19 bisa kita hambat," ungkap Jokowi saat konferensi pers di Istana Negara, Minggu (15/3/2020) siang.

"Dalam kondisi ini saatnya kerja dari rumah, belajar di rumah, ibadah di rumah," sambung Jokowi seperti disiarkan TvOne. Presiden Jokowi juga mengimbau kepada kepala daerah agar meninjau wilayahnya guna dapat menentukan status daerahnya masing masing. Menurutnya, penyebaran covid 19 di Indonesia derajatnya bervariasi antar daerah.

"Oleh karena itu saya minta kepada seluruh gubernur, bupati, wali kota untuk terus memonitor kondisi daerah dan terus berkonsultasi dengan pakar medis dalam menelaah situasi yang ada," kata Jokowi Ia meminta kepala daerah untuk berkonsultasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk menentukan status daerahnya. "Terus berkonsultasi dengan Badan Nasional Penanggulangan Bencana untuk menentukan status daerahnya, siaga darurat ataukah tanggap darurat bencana non alam" jelas Jokowi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.