Thu. Oct 1st, 2020

FIFABR

Artikel Kesehatan Olahraga

Ringgit Langsung Menguat Setelah OPEC+ Sepakat Pangkas Produksi Minyak

1 min read

Nilai tukar ringgit menguat tipis terhadap dolar Amerika Serikat (AS) pada pembukaan perdagangan sesi awal hari ini. Penguatan ini dipicu sentimen positif pasar pada catatan lokal setelah Organisasi Negara negara Pengekspor Minyak (OPEC +) sepakat untuk memangkas produksi minyak sekitar 10 juta barel per hari pada periode Mei dan Juni. Pada pukul 09.00 waktu setempat, ringgit berada pada posisi 4.3150 terhadap dolar AS, menguat jika dibandingkan pada penutupan kemarin di level 4.3200.

Dikutip dari laman The Star, Selasa (14/4/2020), kesepakatan OPEC + telah memberikan beberapa dukungan untuk kenaikan harga minyak dan mendukung stabilitas ringgit. Meningkatnya harga minyak global dianggap sebagai sentimen positif bagi pendapatan minyak dan gas Malaysia. Minyak mentah Brent diperdagangkan 1,54 persen lebih tinggi yakni pada 32,16 dolar AS per barel.

Sementara WTI Crude naik 1,47 persen menjadi 22,74 dolar AS per barel. Sementara, ringgit diperdagangkan beragam terhadap sejumlah mata uang. Menguat terhadap Euro pada level 4.7128 dari posisi 4.7252. Namun melemah terhadap yen di posisi 4.0099 dari 4.0011. Begitu pula terhadap poundsterling yang melemah tipis di level 5.4054 dari 5.4026.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.