Sun. Sep 27th, 2020

FIFABR

Artikel Kesehatan Olahraga

Perangkat Desa di Indramayu Positif Covid-19 Usai Demo di Mahkamah Konstitusi

2 min read

Seorang perangkat desa di Indramayu positif tertular Covid 19 setalah ikut melakukan aski unjuk rasa di Mahkamah Konstitusi, Indramayu. Pria ini ikut menyumbang pasien covid 19 di kabupaten Indramayu pada Senin (20/7/2020). Terdapat penambahan empat kasus Covid 19 baru yang diumumkan Pemerintah Kabupaten Indramayu, Senin (20/7).

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid 19 Kabupaten Indramayu, Deden Bonni Koswara, mengatakan, satu dari empat kasus baru tersebut merupakan salah seorang perangkat desa di salah satu desa di Kecamatan Indramayu. Deden menjelaskan, pasien tersebut terkonfirmasi positif Covid 19 seusai ikut berpartisipasi dalam unjuk rasa yang diikuti oleh para perangkat desa dari berbagai daerah di Gedung Mahkamah Konstitusi (MK) Jakarta, dua pekan lalu. Aksi tersebut merupakan protes para perangkat desa dengan wacana pemerintah pusat yang akan menghapus dana desa (DD).

Pasien selanjutnya diketahui merupakan laki laki berinisial S (51), warga Kecamatan Arahan. Ia juga merupakan anggota TNI. Menurut Deden, sebelumnya S pergi ke Kabupaten Kuningan untuk menenggok ibu mertuanya. Gugus Tugas melakukan tracing terhadap orang yang berkontak erat dengan pasien, diketahui ada 28 orang dan sudah dilakukan pengambilan sampel swab untuk di uji laboratorium. "Untuk kontak erat di Kuningan kami sudah kordinasi dengan Dinkes Kuningan untuk tracing," ujarnya. Pasien positif lainnya, laki laki berinisial NR (62), warga Kecamatan Lohbener.

Ia merupakan pensiunan PNS di Palembang dan baru pulang kampung ke Indramayu pada Rabu 15 Juli 2020. Mengingat orang tuanya yang baru datang dari luar kota, anak pasien berinisiatif memeriksakan orang tuanya tersebut dengan uji swab. Namun, hasilnya positif Covid 19. Pasien terakhir terkonfirmasi positif yakni perempuan berinisial IAM (28) warga Kecamatan Indramayu yang sekaligus merupakan tenaga kesehatan di RSUD Bhayangkara Losarang.

Selama 14 hari terakhir IAM diketahui hanya pulang pergi dari rumah ke tempatnya bekerja. "Kontak erat Nyonya IAM sudah di tracing dari teman kerjanya ada lima orang dan sudah diambil swab pada hari Minggu," ujar Deden.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.